Monday, November 27, 2017

Cegah Malaria Dengan Drone

Cegah Malaria Dengan Drone - ika kita lebih akrab dengan penggunaan drone untuk foto dan video, maka agak sedikkit heran dan kaget dengan informasi berikut ini, bagaimana sebuah drone bisa digunakan untuk mencegah penularan penyakit malaria.

Drone biasanya dijadikan sebagai alat untuk melakukan pemetaan, namun selain digunakan untuk pemetaan, drone juga memiliki 10 manfaat dan kegunaan di berbagai bidang, dibawah ini kita akan melihat bagaimana sebuah drone bisa membantu melakukan pencegahan malaria.

Cegah Malaria Dengan Drone
Pantai tenggara Zanzibar (Reuters / Peter Andrews)

Andy Hardy, Seorang Dosen Penginderaan Jarak Jauh dan GIS Universitas Aberystwyth ( Universitas Aberystwyth adalah sebuah universitas negeri berbasiskan riset yang terletak di Aberystwyth, Wales). Melakukan sebuah riset di wilayah Stone Town, sebuah kota tua bersejarah di Zanzibar City, ibukota Zanzibar di Tanzania (bagian kota yang baru disebut Ng'ambo, dalam bahasa Swahili berarti 'sisi lain'). Stone Town terletak di pesisir barat Unguja, pulau utama di Kepulauan Zanzibar.  Zanzibar adalah sebuah kepulauan di sebelah timur pesisir Afrika, yang termasuk dalam wilayah Tanzania.

Secara global , penyakit ini menginfeksi lebih dari 200 juta orang setiap tahun dan bertanggung jawab untuk membunuh sekitar 500.000 orang setiap tahunnya.

Millennium Development Goals mendorong sejumlah kampanye berskala besar di seluruh wilayah Afrika sub-Sahara untuk memerangi malaria. Jutaan kelambu didistribusikan. Insektisida disuplai untuk disemprotkan di rumah-rumah di seluruh komunitas. Tujuannya adalah untuk menghentikan dan memperkecil kemungkinan penularan malaria.

Ini adalah kisah sukses sejati, yang menyebabkan penurunan prevalensi penyakit. Beberapa daerah di Zanzibar telah melihat tingkat prevalensi turun dari 40% populasi yang memiliki malaria hingga kurang dari 1%.

Kini para ahli epidemiologi dan manajer kesehatan masyarakat ingin melengkapi jaring berbasis indoor dan penyemprotan  di luar ruangan. Melihatnya, seperti mereka berjuang melawan nyamuk nyamuk. Dan drone adalah bagian penting dari gudang senjata mereka. Salah satu tantangan utama bagi pengelola penyakit adalah menemukan badan air kecil yang digunakan nyamuk untuk berkembang biak. Di sinilah drone masuk - untuk pertama kalinya, citra drone dapat ditangkap di area yang luas yang dapat digunakan untuk membuat peta yang tepat dan akurat tentang habitat potensial.

Melacak nyamuk


Kita tahu bahwa begitu seekor nyamuk dewasa makan dan beristirahat, biasanya akan mencari pasangan. Kemudian bergerak ke lokasi yang sesuai-habitat perairan seperti pinggiran saluran sungai, gorong-gorong pinggir jalan dan sawah irigasi - untuk bertelur.

Otoritas kesehatan masyarakat harus dapat menemukan dan memetakan badan air tempat nyamuk bertelur ini sehingga mereka dapat diperlakukan menggunakan larvicide seperti DDT. Proses ini dikenal sebagai manajemen sumber larva, dan berhasil digunakan di Brazil dan Italia beberapa dekade yang lalu. Di sana, DDT membunuh larva nyamuk - tapi juga bisa menghancurkan ekologi lokal dan juga memiliki dampak buruk pada kesehatan manusia.

Saat ini penggantian gigi toksik yang jauh lebih aman dan aman telah dikembangkan. Masalahnya adalah bahwa mereka datang pada biaya. Sumber daya juga diperlukan untuk menyebarkan larvicide dan untuk menemukan badan air yang menampung telur nyamuk dan larva. Beberapa hideaways ini sulit ditemukan dengan berjalan kaki, dan jika badan air secara akurat memetakan kampanye larvicide bisa jadi buang-buang waktu.

Aberystwyth University di Wales, bekerja sama dengan Program Eliminasi Malaria Zanzibar untuk menerbangkan pesawat terbang di atas hotspot malaria yang diketahui. Dalam 20 menit, satu pesawat tak berawak mampu mensurvei sawah seluas 30 hektare. Citra ini dapat diproses dan dianalisis pada siang hari yang sama untuk mencari dan memetakan badan air. Ini terbukti sangat akurat dan efisien. Ini semua menggunakan salah satu drone off-the-shelf yang paling populer, Phantom 3 dibuat oleh DJI. Ini adalah seukuran kotak sepatu, dengan berat sedikit lebih banyak dari sekantong gula (1,2 kg) dan digunakan di seluruh dunia untuk fotografi rekreasi dan komersial.

Adrdy mulai bekerja di lokasi uji coba di Zanzibar tapi sekarang, dengan dukungan dari Inovatif Vector Control Consortium - sebuah kemitraan non-profit yang bertujuan untuk menciptakan solusi baru untuk mencegah penularan penyakit - kami memperluas jangkauan kami untuk mengeksplorasi bagaimana teknologi ini. dapat dimasukkan ke dalam operasi malaria.

Itu tidak berhenti sampai di situ saja. mereka berencana untuk menggabungkan citra drone ke teknologi smartphone untuk membantu membimbing tim penyemprotan larvicide ke badan air di darat, dan untuk melacak kemajuan dan jangkauan mereka. Ada juga dorongan yang menarik untuk secara otomatis menyebarkan larvicide dari pesawat tak berawak itu sendiri.

Membuat orang terlibat


Terlepas dari kemajuan yang mengasyikkan ini, operator harus memperhatikan sisi negatif pesawat tak berawak: invasi privasi; tabrakan dengan pesawat terbang dan burung; hubungan mereka dengan peperangan Ini adalah masalah yang sangat nyata bagi publik.

Di Zanzibar, mereka telah bekerja sama dengan para tetua desa untuk menunjukkan kepada mereka pesawat tak berawak dan menjelaskan dengan tepat rencana yang akan mereka gunakan. mereka juga mengajak orang untuk berkumpul saat kami melihat rekaman live-feed dari kamera onboard drone.


Ini mengenalkan orang pada pekerjaan mereka dan memberi mereka kesempatan untuk melihat bagaimana drone dan teknologi serupa, yang digunakan bersamaan dengan intervensi berbasis indoor tradisional, dapat benar-benar membantu mencegah malaria di komunitas mereka menjadi kenyataan.

Sebuah Artikel Bersumber dari https://www.news-medical.net/news/2008/09/22/20/Indonesian.aspx  Menyebutkan betapa ganasnya malaria di daerah afrika ini. Berikut artikel yang kami kopi paste dari situs news medical.

Laporan itu mencakup perkiraan mengurangi beban malaria global yang dihitung dengan langkah-langkah pengawasan baru untuk non-negara Afrika. Perkiraan dari 247 juta kasus malaria adalah lebih rendah dari 350000000-500000000 diperkirakan kasus malaria tahunan dilaporkan pada WHO Wolrd Malaria Report 2005. Laporan baru memperkirakan ada 881.000 kematian malaria pada tahun 2006, turun dari perkiraan sebelumnya dari satu juta kematian. Angka-angka berkurang adalah hasil dari metode perhitungan baru, dan tidak diketahui apakah kasus dan kematian malaria sebenarnya menurun dari 2004 hingga 2006, WHO mengatakan (Reuters, 9 / 18). Meskipun upaya pengendalian malaria telah membantu mengurangi beban malaria global, sebagian besar negara-negara endemik malaria tidak memenuhi target WHO untuk pengendalian malaria, kata laporan itu, mencatat bahwa ada "bukti belum menunjukkan bahwa eliminasi malaria dapat dicapai dan dipertahankan di daerah yang saat ini memiliki transmisi tinggi "(Bennett / Doherty, Bloomberg , 9 / 18).

WHO disebabkan perkiraan malaria direvisi langkah-langkah penilaian baru di Asia, dimana data digunakan untuk laporan tahun 2005 belum diperbarui selama 40 tahun. Menurut Mac Otten - koordinator surveilans, monitoring dan evaluasi di WHO Global Malaria Program - faktor seperti penggundulan hutan, urbanisasi dan upaya pengendalian malaria telah mempengaruhi perkiraan malaria di Asia (Biru, Waktu , 9 / 17). Kamboja, Laos, Filipina, Thailand dan Vietnam semuanya melaporkan penurunan kematian malaria pada tahun 2006 (Bloomberg, 9 / 18).

Metode surveilans WHO di Afrika, yang memperkirakan prevalensi malaria dengan menggunakan data iklim dan survei sampel, tetap sama sejak laporan tahun 2005, kata laporan itu (Reuters, 9 / 18). Menurut laporan, 45 dari 109 negara endemik malaria di seluruh dunia di Afrika, dan lebih dari separuh kasus malaria benua pada tahun 2006 terjadi di Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Kenya, Nigeria dan Tanzania (AFP / Google.com , 9 / 18). Laporan ini mencatat bahwa intervensi malaria telah membantu mengurangi kasus malaria dan kematian oleh lebih dari 50% di Eritrea, Rwanda, Sao Tome dan Principe, dan pulau Tanzania Zanzibar (Time, 9 / 17). Laporan tersebut menemukan bahwa sekitar 40% dari orang yang berisiko untuk malaria di Afrika memiliki akses ke kelambu berinsektisida tahun lalu, dibandingkan dengan 3% pada tahun 2001 (Bloomberg, 9 / 18). Laporan tersebut juga menemukan bahwa jumlah ITN didistribusikan ke program pengendalian malaria nasional sudah cukup untuk menutupi 26% dari orang di 37 negara Afrika tetapi kebanyakan negara Afrika tidak memenuhi WHO target 80% cakupan untuk perawatan malaria empat utama: ITN, kombinasi berbasis artemisinin terapi, dalam ruangan-program penyemprotan insektisida dan pengobatan untuk perempuan hamil (AFP / Google.com, 9 / 18).

Menurut laporan itu, anak-anak di Afrika menyumbang delapan dari 10 kematian malaria di seluruh dunia, tetapi hanya 3% dari anak-anak Afrika lebih muda dari usia lima memiliki akses terhadap obat malaria di 2006. Menurut Bloomberg, kemungkinan bahwa lebih banyak anak menerima pengobatan tahun lalu karena pasokan ACT meningkat menjadi 49 juta dosis pada 2006, naik dari enam juta dosis pada tahun 2005. WHO mengatakan perbedaan antara persediaan obat dan ketersediaan bisa karena keterlambatan pada order yang ditempatkan pada tahun 2006 (Bloomberg, 9 / 18).

Semoga ini bisa membantu banyak untuk menurunkan angka terjangkit malaria di berbagai negara, termasuk Indonesia

Artikel Terkait